-->
Product Description : These women's Bali briefs offer a seamless, flexible fit. The soft, stretchy microfiber construction provides all-day comfort.
JENGGALA WATERFALL : This tourist attraction was originally called Curug Tempuan, because this waterfall is a confluence of several rivers that merge into one. So that local residents hold a meeting with village officials. This meeting discussed the change in the name of the waterfall. So the waterfall changed its name to Curug Jenggala.
THE LEGEND OF THE TAPOMAS RESERVOIR : In the 1980s, the pride of the residents was destroyed to stem the Serayu river during the New Order government, which at that time developed a dam project for a hydroelectric power plant (PLTA) by damming the Serayu river in Wanadadi District.
Product description : A true everyday pant. Super soft and comfortable. The stretch lace trim at your waist and legs offers a custom fit for all day comfort that won't show through clothes
Product Description : Our silky Bodysuede brief will become a staple in your wardrobe. The colors are designed to work with any of your favorite Wacoal bras.

Identifikasi Awan Dari Citra Satelit

 Identifikasi Awan Beradasarkan Satelit Cuaca




Awan diberi nama latin sesuai dengan bentuk dan tingginya. Ahli meteorologi membedakan awan yang menghasilkan hujan atau tidak. Secara alami, fitur yang sama ini membuat perbedaan besar tentang bagaimana satelit menunjukan awan. Mengetahui sedikit tentang bagaimana awan terbentuk dan kemungkinan komposisi partikel di awan dapat diterjemahkan menjadi banyak informasi yang diperoleh dari citra satelit.

Jenis Awan Secara Umum


Pembentukan  Awan
Kondensasi
Awan terbentuk ketika uap air mengembun menjadi partikel-partikel kecil. Partikel di awan bisa berbentuk cair atau padat. Partikel cair yang tersuspensi di atmosfer disebut sebagai tetesan awan dan partikel padat sering disebut kristal es. Potensi pembentukan awan (dan curah hujan) tergantung pada jumlah uap air di atmosfer. Saat sebidang udara naik, uap air yang dikandungnya mendingin dan mengembun menjadi partikel kecil debu yang disebut inti kondensasi awan sampai terbentuk awan. Saat volume udara tak jenuh mendingin, kelembaban relatifnya meningkat. Jika cukup didinginkan, kelembaban relatif menjadi 100%, suhu sama dengan titik embun.

Pengangkatan Massa Udara (Lifting Air)
Lifting, juga disebut sebagai pendinginan adiabatik, adalah metode yang paling umum dari pelembapan udara untuk membentuk awan. Saat udara naik, ia mengembang karena tekanan berkurang dengan ketinggian. Energi kinetik diubah menjadi energi potensial dan suhu parsel menurun, dan kelembaban relatif meningkat.

Dua proses pengangkatan skala besar utama yang menghasilkan pembentukan awan adalah konveksi dan adveksi udara. Konveksi mengacu pada udara yang naik secara vertikal di atmosfer karena pemanasan. Adveksi adalah transfer horizontal udara yang biasanya menghasilkan udara yang lebih hangat yang dipaksa naik ke atas udara yang lebih dingin. Baik adveksi dan konveksi menghasilkan pembentukan awan.

Metode pengangkatan vertikal (orografis, konvektif, konvergensi, atau frontal) dan stabilitas atmosfer menentukan jenis awan. Awan cumulus cenderung terbentuk di atmosfer yang tidak stabil. Awan berlapis terbentuk di lingkungan yang lebih stabil di mana lapisan besar udara perlahan terangkat.

AWAN RENDAH (Low Level Cloud)
Awan rendah mengapung di antara ketinggian 100 kaki dan 6500 kaki di atas bumi. Dua jenis yang umum, stratus dan kumulus, mengalami proses yang sangat berbeda untuk menjadi awan.

Awan kumulus terjadi ketika udara dipanaskan oleh matahari dan naik sedikit lebih cepat dari udara di sekitarnya. Proses ini disebut konveksi. Pada tingkat tertentu di atmosfer, udara mendingin dan uap air mengembun membentuk awan. Awan kumulus konvektif mengembangkan profil berbentuk kapas yang membesar. Awan ini mudah dilihat pada citra satelit selama tidak ada awan di atasnya.

Awan kumulus cuaca cerah memiliki ketinggian yang hampir sama dengan lebarnya. Awan ini biasa terjadi di musim panas ketika udara naik karena konveksi yang dihasilkan dari pemanasan matahari di permukaan. Selama musim gugur dan musim dingin, kumulus terbentuk di atas danau terbuka yang besar. Cumulus cuaca cerah tidak cukup dalam untuk menyebabkan hujan.

Cumulus (tumpukan awan/Heap Cloud)

Cumulus (Heap Cloud)



Visible

Infrared


Untuk menentukan ketinggian dasar awan kumulus yang mungkin terbentuk karena konveksi, cukup sesuaikan penggeser suhu permukaan dan titik embun. Perhatikan bahwa awan tidak akan terbentuk di bawah 1.000 kaki atau di atas 10.100 kaki.

Catatan :
Kaki (bahasa Inggris: foot, jamak: feet) adalah satuan panjang non-SI yang umum digunakan di Britania Raya dan Amerika Serikat. jarak 1 kaki adalah sekitar sepertiga meter atau tepatnya 0,3048 m (30,48 cm). 1 kaki juga sama dengan 12 inci. 3 kaki sama dengan 1 yard. Simbol internasional untuk kaki adalah ft.

Stratus (lapisan awan)
Jenis awan rendah lainnya yang umum disebut awan stratus. Ini adalah awan datar lebar yang sering membentang dari cakrawala ke cakrawala. Awan stratus biasanya seragam dan tidak berbentuk, tampak abu-abu atau putih kusam.

Awan stratus biasanya terbentuk ketika udara yang lebih hangat dan lembab didorong (didorong oleh angin) ke dalam blok udara yang lebih dingin dan dipaksa naik ke atas udara yang lebih dingin dan padat sampai uap air mengembun untuk membentuk selimut awan tebal.

Stratus

Stratus (Visible)

Stratus (Infrared)

Fog
Kabut pada dasarnya adalah awan stratus di tanah. Kabut biasanya terjadi pada kelembaban relatif mendekati 100%, dan dapat mengurangi jarak pandang hingga kurang dari 1000 meter. Kabut mudah digambarkan pada citra satelit yang terlihat karena tanah di sekitar kabut lebih gelap dan lebih hangat sedangkan kabut lebih dingin dan berwarna putih susu. Bagian atas kabut tampak halus pada gambar yang terlihat, sedangkan tepinya mungkin tampak tajam karena sesuai dengan medan, seperti pegunungan atau lembah sungai.

Kabut
Stratocumulus (lapisan stratus yang bersilang dan cumulus yang terdiri beberapa sel)
Ketika atmosfer memiliki gaya konvektif dan advektif yang terjadi pada saat yang bersamaan, awan stratocumulus akan terbentuk. Awan stratocumulus sering terjadi di lapisan dangkal udara tidak stabil di dekat permukaan yang ditutupi oleh udara stabil.

Stratocumulus sering terjadi di wilayah geografis tertentu, seperti di sepanjang pantai dan di lembah. Udara dingin yang melewati air yang lebih hangat juga akan menghasilkan stratocumulus. Stratocumulus juga menyertai front dingin. Ketika dikaitkan dengan sistem cuaca yang besar, stratocumulus seringkali merupakan awan terakhir yang muncul sebelum langit cerah.




Visible

Infrared

Nimbostratus 
adalah awan berlapis dengan dasar rendah yang menghasilkan presipitasi dan biasanya dibentuk oleh adveksi. Mereka tebal, abu-abu gelap dengan dasar kasar, dan sering dikaitkan dengan bagian depan yang hangat. Matahari selalu tertutup.

Biasanya, nimbostratus adalah tanda curah hujan sedang hingga lebat yang stabil, berbeda dengan periode yang lebih pendek dari curah hujan yang biasanya lebih berat yang dilepaskan oleh awan cumulonimbus. Namun, kondisi setempat dapat menyebabkan nimbostratus dengan cepat berkembang menjadi badai petir (cumulonimbus).


Cumulonimbus
Ketika atmosfer menjadi tidak stabil, konveksi meningkat dan awan kumulus dapat berkembang menjadi awan hujan atau badai petir. Meskipun dasar awan cumulonimbus mungkin serendah 4000 kaki, awan ini dapat tumbuh secara vertikal setinggi 60.000 kaki (setinggi tropopause) di musim panas. Pada ketinggian ini, bagian atas awan menyebar dan angin kencang meratakan bagian atas awan menjadi bentuk seperti landasan. Awan cumulonimbus yang kuat dengan puncak overshooting putih cerah yang menembus tropopause sangat mudah untuk dilihat pada citra satelit yang terlihat. 

Awan cumulonimbus terbentuk di atmosfer lembab dan umum terjadi di musim semi dan musim panas. Mereka sering terjadi sebelum front dingin. Di musim panas mereka dapat terbentuk di atas pegunungan karena pengangkatan orografis dalam kombinasi dengan pemanasan matahari. Curah hujan turun dari awan ini dan cuaca buruk (petir, hujan es, tornado, banjir bandang) biasa terjadi. Cumulonimbus dapat berupa badai yang terisolasi.





AWAN MENENGAH
Awan menengah menggunakan awalan "alto" untuk menunjukkan awan tingkat menengah. Awan tingkat menengah menawarkan informasi kepada ilmuwan tentang bagian tengah troposfer. Ingat bahwa troposfer adalah bagian terendah dari atmosfer bumi di mana kondisi mendukung organisme hidup, meskipun stratosfer, mesosfer, dan termosfer juga berperan mendukung kehidupan di bumi.

Altostratus
Awan altostratus berkembang ketika lapisan tengah atmosfer lembab dan terangkat perlahan. Awan ini umumnya muncul sebagai lembaran abu-abu gelap yang datar dan tanpa ciri dan jarang menghalangi matahari,dan memiliki kemungkinan sebagai pelopor turunnya hujan.

Altostratus

Altocumulus
Adanya awan altocumulus di langit berarti terjadi konveksi yang cukup tinggi. Di musim panas, awan altocumulus yang muncul di menara kecil seperti kastil (castellanus) mungkin merupakan awal dari cuaca buruk.

Altocumulus

Infrared

Visible

AWAN TINGGI
Awan tinggi terdiri dari kristal es dan bukan tetesan air. Dua awan tinggi yang paling umum adalah cirrus dan cirrostratus.

Cirrus
Awan Cirrus merupakan jenis awan yang terjadi dalam gerakan vertikal di depan pola cuaca skala besar. Cirrus dikaitkan dengan semua sistem cuaca dan juga dapat dihasilkan oleh aliran di atas pegunungan atau di daerah dengan angin kencang, seperti aliran jet. Awan ini sering muncul sebagai gumpalan yang disejajarkan ke arah yang sama dan umumnya tidak sepenuhnya menutupi langit.

Cirrus

Infrared

Visible
Cirrocumulus

Cirrocumulus
Cirrostratus
Awan Cirrostratus seperti lembaran cirrus, tinggi, dan tipis. Awan ini karena selimut tipis kristal es menyebabkan sinar matahari membiaskan (menekuk) dan menyebar menjadi warna pelangi.

Cirrostratus

Infrared

Visible




NEXT ARTICLE Next Post
PREVIOUS ARTICLE Previous Post
NEXT ARTICLE Next Post
PREVIOUS ARTICLE Previous Post